Jumaat, 18 Januari 2008

Bagaimana Kisah Seks Ku Bermula

“Kecil – kecil cili api”

Begitulah aku ini boleh dikatakan. Mana tidaknya siapa akan menyangka bahwa aku sudah punya pengalaman seks sejak kecil lagi. Namaku usahlah disebut, biar siapa yang tahu, tahu. Siapa yang tak tahu, tak tahu la. Aku ini seorang lelaki yang normal, yakni nafsuku terhadap perempuan. Kerana mereka ialah kaum HAWA, iaitu yang sepatutnya menjadi hawa nafsu kita kaum lelaki, bukannya adam nafsu ( Cuma bergurau je ).

Semuanya bermula berkat sepupuku perempuan yang menjadi mangkin dalam diriku terhadap seks. Kisah ini mengambil masa ketika aku masih kecil lagi. Belum pun masuk darjah satu. APA?! Belum masuk darjah satu dah tau seks?! Terus –terang aku katakan yang aku tidak tahu apa itu seks pada masa itu. Tetapi, ianya satu perkara yang seronok dilakukan. Apabila aku sudah remaja barulah aku tahu apa itu seks yang sebenarnya.

Nama sepupuku itu biarlah dikenali sebagai Hawa dan aku sendiri Adam. Dia adalah sepupuku yang jauh pertalian saudara namun dekat kerana kami tinggal berdekatan. Ianya bermula begini. Aku sering saja berkunjung ke rumah sepupuku itu untuk bermain-main disana, tanpa ada apa-apa niat seks! Ya, kami memang rapat, maklumlah tiada lagi saudara yang berdekatan, saudara yang lain masing-masing berselerakan di bandar-bandar lain.

Pada suatu hari, aku datang ke rumahnya seperti biasa. Seperti hari-hari yang lain, mak cik ku yang lebih mesra dengan panggilan “Aunty” memang tak ada di rumah kerana keluar bekerja. Jadi seperti biasa aku memang main masuk je. Aku mencari Hawa, nampaknya tak kelihatan dimana-mana.

Ah, mana dia ni? Aku tercari-cari. Kemudian aku masuk ke kamar tidur aunty ku, dan…

“Bah!” aku dikejutkan hawa dari belakang.

“Huh, terkejut abang!” marah ku padanya.

“Ala, abang jangan lah marah…” manja suaranya.

“Hawa buat apa tadi?”

“Takde apelah… Cuma main-main sendiri… Abang, kita main jom.”

“Main apa?” aku bertanya dan dijawab oleh Hawa dengan menunjukkan sebatang pen.

“Main lukis-lukis?” Hawa hanya menggelengkan kepalanya dan terus menarik tangan ku ke bilik tidurnya pula.

Apabila sampai disitu, dengan tidak semena-menanya Hawa menanggalkan seluar dalamnya dan duduk di katilnya. Aku sebenarnya biasa melihat Hawa berbogel ketika umur kami masih kecil , mandi bersama pun pernah. Tapi semenjak mencecah umur 6 tahun ni memang tak pernah sudah, orang tua pun tak benarkan la.
“Nah, abang pakai ni gosok-gosokan pepek (faraj) Hawa,” katanya sambil memberikan aku pen itu tadi. Aku pun bodo-bodo ambil saja pen itu.
“Sapa ajar Hawa main macam ni?” tanyaku sambil menggesel-geselkan pen itu pada faraj Hawa. Aku tidak faham, tapi Hawa nampaknya suka dengan perbuatan ku.

“Ini main pepek la bang,” sahut Hawa. “Hawa pasang video mama semalam (zaman itu VHS sangat terkenal ), ada perempuan tu kan main-main macam ni, jadi Hawa pun cubala…” Setelah usia ku sekarang barulah aku tahu apa yang dimaksudkan Hawa. Cuba teka… Ya, betul tu… “VIBRATOR”…

Semakin lama aku menggesel-geselkan pen itu, aku mula menyukainya. Aku seronok melihat reaksi Hawa yang nampak begitu menyukai perbuatanku itu. Tiba-tiba Hawa menyuruhku berhenti, habis sudah katanya.

Aku masih ingat lagi dengan jelas faraj Hawa yang tembam itu. Putih seputih kulitnya, licin seperti telur yang baru dikupas dan apabila aku mencucuk pen itu ke farajnya, nampaklah farajnya yang berwarna merah jambu itu dan juga clitorisnya yang menonjol bagai meminta untuk di usap-usap.

Hawa mengambil seluar dalamnya dan memakainya semula. Sejak saat itu, aku menggemari permainan itu yang dikatakan “Main pepe” oleh Hawa. Aku juga akan berasa ghairah dan akan membayangkan main pepe apabila menonton televisyen yang menayangkan pelakon wanita yang seksi… Namun, pada usia itu aku memang tidak mengetahui apa itu intercourse, seks, kegunaan penisku yang ku tahu pada masa itu hanyalah untuk membuang air kecil. Dan clitoris yang ku lihat itu kunamakan sebagai “biji pepe”, kerana ia nampak berbiji dan kubandingkan dengan biji pelir ku sendiri…

Sememangnya pendapat yang lucu… Namun aku akan merasa geram apabila melihat clitoris Hawa dan ingin mengusik-usiknya dengan sesuatu. Dan yang bagusnya Hawa menyukai dan membenarkan aku melakukannya…

Sehinggalah pada suatu hari, Hawa mengadu kemaluannya sakit kepada ibunya. Ibunya apalagi terus saja melaporkan kepada kedua orang tua ku. Dan apalagi aku dihambat dengan seteruk-teruknya oleh bapa ku. Hawa mengatakan bahwa akulah yang sentiasa mencucuk-cucuk farajnya dengan barang-barang. Farajnya sakit ketika membuang air kecil… Tapi, daranya memang tak pernah disentuh pun. Aku tak tahupun bahwa ada lagi kawah yang lebih best selain kawasan clitoris.

Maka pergaulan kami dibataskan.

Dan… Opss tajuk ini sudah habis la… Ikutilah perkembangan kisah kami berdua dalam post yang akan datang…. Jadilah pembaca yang setia blog ini. Ini semua adalah 80% kisah benar. Cuma nama dan tempat sahaja yang dirahsiakan.

Tiada ulasan: